My beloved ones

My beloved ones

Sunday, January 11, 2015

Assalaamu'alaikum wbt

Buat diri yang masih dipenuhi dengan keduniaan dan panjang angan-angan.


 
Katakanlah (wahai Muhammad): Allah yang menghidupkan kamu, kemudian Dia akan mematikan kamu, setelah itu Dia akan menghimpunkan kamu (dalam keadaan hidup semula) pada hari kiamat (hari) yang tidak ada sebarang syak tentang kedatangannya; akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (ketetapan itu).

Surah al-Jatsiyah ayat 26

Allah jualah yang mencipta kamu; kemudian Dia memberi rezeki kepada kamu; sesudah itu Dia mematikan kamu; kemudian Dia menghidupkan kamu semula. Adakah di antara makhluk-makhluk yang kamu sekutukan dengan Allah itu sesiapa yang dapat berbuat sesuatu pun dari segala yang tersebut? Maha Suci Allah dan Tertinggi keadaanNya dari apa yang mereka sekutukan (denganNya).

Surah ar-Ruum ayat 40

Setiap yang berlaku di sekeliling kita, sama ada yang jauh atau dekat adalah tazkirah dan peringatan daripada Allah yang maha Pengasih lagi maha Penyayang.  Bencana alam di dalam dan luar negara, peperangan berlarutan di sana sini, kejatuhan mata wang, keruntuhan akhlaq ummat Islam dan bukan Islam, penyalah gunaan kuasa dalam urusan negara adalah sebahagian daripada kejadian2 yang sangat patut kita ambil iktibar.  Kita semua kena muhasabah diri, kena merasakan diri kita bertanggung jawab dalam menghadapi kejadian2 ini.  Dalam kata lain kena ambil peduli, kena sama2 mencari jalan agar amar maaruf dan nahi mungkar dilaksanakan sebaik yang boleh, kena sama menyuarakan pandangan dari sudut kemanusiaan dan kehambaan kepada Ilahi.

Bila Allah tidak berada di hati kita, maka dunia akan menghuni dan mencanai nafsu kita hingga kita tidak akan pernah merasa puas dalam melakukan perkara-perkara yang bertentangan dengan wahyu.  Kita perlu bermula dengan membetulkan apa yang ada di hati kita. 


"Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun, Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang menghadap Allah dengan hati yang  selamat sejahtera .

(Asy-Syu'araa [26] : 88 - 89) 

Allah berfirman: Dan sesungguhnya di antara orang-orang yang menegakkan (ajaran yang dibawa oleh) Nabi Nuh ialah Nabi Ibrahim. Tatkala ia (nabi Ibrahim) datang menemui Tuhannya dengan membawa hati yang sejahtera (qalbun salim)

 (As-Saaffaat [37] : 83 - 84)

Apakah sebenarnya 'qalbun salim'?

Qalbun asal  maksudnya berbolak balik, berubah-ubah, sekali rasa susah hati, sekali rasa senang, sekejap rasa rajin sekejap malas, sekejap bimbang sekejap tidak, sekejap yakin sekejap tidak dan sebagainya. Sifat semula jadi atau sifat asas Qalbun itu ialah sentiasa berubah-ubah (iaitu berpotensi untuk tidak konsisten). Allah ciptakan hati dengankeupayaan untuk memiliki sifat-sifat mahmudah dan juga mazmumah. Qalbun/hati sangat berpotensi untuk tidak konsisten. Sebab itulah susah untuk menjaga hati. Berbanding dengan telinga atau mata dan lain-lain anggota  hati atau qalbun adalah lebih susah untuk dijaga.  Sebab itulah kita perlu sentiasa berdoa dengan doa ini, seperti mana yang diajarkan oleh Nabi saw yang sentiasa  memperbanyakkan doa ini setiap hari, 

يا مقلب القلوب ثبت قلوبنا على دينك  

Maksudnya : Ya Allah Tuhan yang membalik-balikkan hati maka tetapkanlah hati kami pada agamamu .

Kalau Nabi Muhammad saw, seorang Rasul yang dekat dengan Allah Azza wajalla, sentiasa membasahi lidahnya dengan doa ini, kita insan yang lemah dan alpa, maka bersangatan patutnya kita sentiasa memanjatkan doa ini.  Allahu akbar.  Allahu rabbi.  Apa yang telah kami lakukan ke atas diri kami ya Allah???  Kami penuhi hati kami dengan dunia.  Di luar solat hati kami penuh dengan dunia, di dalam solat juga hati kami memikirkan tentang harta dunia, maka wajarlah kami gundah gulana dan hilang arah tuju.  Kasihannya kami melihat diri kami sendiri.  Kami tahu ya Allah akan kelemahan dan kekeliruan kami, maka bimbinglah kami ya Rabb.  Sesekali orang yang kuat iman juga tertewas juga hatinya dengan godaan dunia.  Maka kami ini lebih lagi ya Allah.  Astaghfirullahal 'adzim.  Astaghfirullahal 'adzim.  Ampuni kami ya Allah kerana tidak menjaga hati yang telah Engkau amanahkan kepada kami.

Hati kami sakit dan terluka kerana kurangnya kami membaca al-Quran dan kurangnya tadabbur ayat2 di dalam al-Quran.  Kami biarkan nafsu kami merobek2 dan menghitamkan hati kami.  Patutlah dunia menjadi seperti keadaannya sekarang.  Mungkin kerana ramainya manusia yang hatinya hitam dan sakit, buta dan tuli.




 

No comments:

Post a Comment