My beloved ones

My beloved ones

Sunday, December 25, 2011

Taaruf Sebelum Perkahwinan

1. Taaruf merupakan salah satu bentuk ibadah kepada Allah. Ia adalah salah satu usaha mempercayai pilihanNya, bersangka baik kerana Nya dan komitmen kita memasuki gerbang perkahwinan dengan tata cara yang tidak melanggar batasaNya.

2. Niat yang ikhlas kerana Allah akan membezakan amal seseorang, samada ia menjadi ibadah atau tidak. Taaruf dengan niat yang betul akan lebih mendekatkan diri kepadaNya.

3. Sessi taaruf antara pihak teruna dan dara mestilah berlangsung dalam biah yang soleh, tidak penuh dengan senda gurauan dan tidak mendatangkan perkara lagha. Sudah tentu taaruf berlaku dengan kehadiran orang yang dipercayai oleh kedua pihak.

4. Segala tanda tanya dan keraguan hendaklah diselesaikan semasa taaruf. Hal2 berkaitan peribadi, fikrah, kewangan dsb perlu diselesaikan sebelum aqad, agar langkah ke alam rumah tangga penuh keyakinan tanpa syak wasangka.

"seorang lelaki datang kepada nabi seraya berkata," Aku hendak menikah dengan seorang perempuan Anshar." Kemudian Rasulullah saw bertanya kepadanya, "Apakah engkau sudah melihatnya? Kerana sesungguhnya pada mata orang-orang Anshar itu terdapat sesuatu" Dia menjawab, " Aku sudah melihatnya." (HR Muslim)

"Janganlah seorang lelaki berkhalwat dengan seorang wanita dan janganlah seorang wanita berpergian kecuali disertai mahramnya. " (HR Bukhari )

Dua hadith di atas amat jelas tentang akhlak sepanjang taaruf, boleh pandang....jangan pegang....ada mahram...ada peneman.
Selepas taaruf saling beristikharah ....memohon kepada Allah agar diberi yang terbaik dunia wa akhirat. Kalau setuju teruskan cara yang maaruf...kalau tak setuju pun dengan cara yang maaruf. Apa2 maklumat hasil dari proses taaruf adalah rahsia bukan untuk dihebahkan di khalayak ramai.

Bila hati yakin, bulat dan pasrah kepada Allah ....apa2 sahaja ketentuan Allah diterima dengan ikhlas hati dan redha. Tiada istilah 'frust' atau 'sedih giler' atau yang sama negatif sepertinya. Hati yakin Allah knows best. Allah knows the past , present and future.

5. Jangan silap ya...taaruf bukan waktu atau peluang untuk couple....couple biasa ke atau couple Islamic. Bukan peluang berpacaran...Jangan cemari mukaddimah ikatan perkahwinan dengan cara jahiliyah yang menghalalkan semua. Taaruf bukan medan ujian berasmara...sama ada secocok atau tidak.

"Kami tidak melihat ada sesuatu yang dapat semakin menguatkan perasaan mencintai di antara dua orang melebihi ikatan perkahwinan" (HR Ibnu Majah)


"Barang siapa memberi kerana Allah, menolak kerana Allah, mencintai kerana Allah, membenci kerana Allah dan menikah kerana Allah maka sempurnalah imannya.
(HR Ahmad)

Janganlah dilambat2kan proses aqadnya bila selepas taaruf kedua pihak saling bersetuju dan kata muafakat diambil. Melambat2kan dan menyusah2kan perkara aqad kerana hal duniawi yang tidak menjadi keutamaan di sisi agama bukanlah sesuatu yang disukai oleh Allah.